oleh

80 Orang Perawat RS. Grestelina Mengikuti Pelatihan BTCLS, Ini Harapannya

Makassar, Matasulsel – Rumah Sakit Grestelina Makassar gelar pelatihan Basic Trauma Cardiac Life Support (BTCLS) bagi 80 perawatnya yang di adakan di lantai 7 RS.Grestelina Jl. Letjen Hertasning No.51 makassar sabtu (30/11/2019).

Rumah Sakit Grestelina Makassar gelar pelatihan Basic Trauma Cardiac Life Support (BTCLS) bagi 80 perawatnya

Verywati S.Kep,NS. Ketua komite keperawatan Rs.Grestelina mengatakan kegiatan ini di lakukan untuk membekali perawat agar dapat memahami dan mampu melakukan penanganan pasien dengan kegawatdaruratan trauma dan kardiovaskular.

“Kami berharap dengan diadakannya pelatihan BTCLS ini, perawat kami mampu memahami sistem penanggulangan penderita gawat darurat terpadu, memahami konsep dasar penanggulangan penderita gawat darurat kardiovaskuler dan trauma sesuai standar internasional, mampu mengenali keadaan yang mengancam nyawa pada pederita gawat darurat kardiovaskuler dan trauma, mampu melakukan penanggulangan / penanganan penderita gawat darurat kardiovaskuler dan trauma berdasarkan prioritas masalah, mampu melakukan triage baik dilokasi bencana atau di Unit Gawat Darurat (UGD),” tutupnya.

Hal senada juga disampaikan kepala bidang keperawatan Rs.Grestelina
Eka Hasrianti S.Kep,NS bahwa pelatihan ini sangat bermanfaat bagi perawat dalam melakukan tindakan kegawatdaruratan dan kardiovaskuler.

“Tentu sebagai seorang perawat harus bisa bertindak cepat dan juga teliti, karena perannya yang vital dalam melakukan penyelamatan kepada pasien dengan menguasai skills penanganan pasien dengan sangat sigap dan benar,”ucapnya.

Setelah mengikuti pelatihan ini diharapkan para peserta mampu menangani kasus kegawatdaruratan kardiovaskuler termasuk didalamnya serangan jantung (Acute Miocard infark) dan arythmia lethal.

Ditemui di tempat terpisah Iwan Umamit S.Kep, NS sebagai fasilitator Himpunan Perawat Gawat Darurat dan Bencana Indonesia (HIBGABI) Sulsel mengatakan Setelah mengikuti pelatihan ini diharapkan para peserta mampu menangani kasus kegawatdaruratan kardiovaskuler termasuk didalamnya serangan jantung (Acute Miocard infark) dan arythmia lethal. Melalui pelatihan ini juga peserta akan diajarkan untuk menggunakan alat Automatic External defibrillator yang merupakan alat basic standar internasional.

“Para peserta juga akan dilatih untuk mampu melakukan triage baik dilokasi bencana maupun di Unit Gawat Darurat. Pelatihan ini juga bisa dikuti oleh mahasiswa keperawatan/kebidanan agar lebih matang dalam memasuki dunia kerja dan mampu bersaing di pasar kerja,” tutupnya.

 

Penulis : Desrianto

Editor : Pijar Barutji

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.