oleh

Catatan Prestasi Setahun Kepemimpinan Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah

“Jangan Pernah Marah Jika Dikritik Orang, Orang Sukses Itu Justru Senang Menerima Kritik Untuk Memacu Kerjanya. Yang Terpenting Jaga Integritas Karena Itu Kuncinya”

Makassar, Matasulsel – Pada 5 September 2018 Prof. DR. Ir. H. M. Nurdin Abdullah, M. Agr bersama wakilnya Andi Sudirman Sulaiman, ST resmi dilantik. Kini, genap 1 tahun dua tokoh berlatar belakang akademisi dan professional ini memimpin Sulawesi Selatan.
Gubernur dan Wakil Gubernur pilihan rakyat ini memiliki Visi Misi serta 5 Program Prioritas yang menjadi kompas dalam menjalankan roda pemerintahan di Sulawesi Selatan.

5 Program Prioritas yang mewujud melalui kerja 1 tahun Prof Andalan bersama wakilnya dapat kita lihat dengan pencapaian sebagai berikut :

1. Penyelamatan Aset
– Rp 10 triliun asset sudah terselamatkan
– Pengembangan Kawasan Mattoanging dengan luas 79.777 hektare
– Lahan Stadion Barombong seluas 3,5 Hektare
– Penyelesaian 41 aset pemprov yang dikuasai pihak ketiga
– Kejelasan lahan CPI

2. Pertumbuhan Ekonomi
– Semester 1-2019 tumbuh 6,78 persen
– Perumbuhan Ekonomi Sulsel pada semester I sebesar 7,01 persen
– Pertumbuhan didorong semua sektor usaha

3. Direct Call Eksport
Kalau selama ini ekspor Sulawesi Selatan dengan tujuan Eropa dan Amerika harus melalui pelabuhan Tanjung Perak Surabaya dan Tanjung Priok Jakarta, dengan gagasan dan terobosan Gubernur dan Wakilnya, ekspor dapat dilakukan secara langsung atau Direct Call.

Direct Call Export adalah Pengiriman ekspor komoditas langsung melalui Pelabuhan Makassar. Tidak lagi melalui Surabaya & Jakarta. Direct Call Makassar-Eropa mengurangi waktu ekspor dari wilayah Timur Indonesia

Dengan adanya direct call, rata-rata waktu ekspor dari Makassar-China, Jepang dan Korea rata-rata menghemat waktu hingga lebih dari 10 Hari. Sedangkan direct call Makassar menuju Negara Eropa Utara dan Negara Amerika Utara rata-rata menghemat waktu hingga 12 Hari. Program direct call menghemat biaya kontainer hingga 200 USD

4. Kemiskinan
Jumlah penduduk miskin turun 24,83 ribu jiwa dibanding 2018. Persentase penduduk miskin mengalami penurunan di daerah perkotaan dan pedesaan selama periode Maret 2018-Maret 2019

5. Ekonomi Kreatif
– Pembangunan Kreatif Hub di Kawasan CCC
– Pembangunan Michinoeki Supermarket UMKM

6. Infrastruktur
Diketahui saat ini lebih dari 500 km jalan di Sulawesi Selatan tergolong rusak atau rusak berat yang menjadi penghambat perputaran ekonomi. Maka dari itu bersama dengan Pemerintah Pusat, Kementerian PUPR, Pak Gubernur dan Wakil Gubernur akan membuka akses jalan untuk daerah-daerah yang terisolir baru/perbaikan jalan rusak di Tahun 2019.

– Membangun Jalan dari Sabang Menuju Seko di Kabupaten Luwu Utara
Akses jalan sepanjang 325 Km ini tak tersentuh pembangunan selama 76 tahun. Sejak Indonesia merdeka, masyarakat kecamatan Seko belum dapat menikmati akses jalan yang memadai. Jalan rusak ini hanya dapat dilaluui kendaraan roda dua dengan waktu tempuh 3 hari 3 malam. Di bawah tampuk kepemimpinan Profesor NA dan Andi Sudirman Sulaiman, akses jalan yang menghubungan tiga provinsi ini yakni Sulawesi Tengah melalui Sigi, Sulawesi Barat melalui Mamuju dan Luwu Timur akan mulai beropresi pada Desember tahun ini. Terbukanya akses jalan ini akan membuka “kawasan segitiga emas” untuk pertumbuhan ekonomi masyarakat yang berada di 3 provinsi.
– Akses jalan dari Desa Munte menuju Desa Kapita Kabupaten Luwu Utara yang sedang dalam proses pengerjaan. Perbaikan akses jalan desa ini akan diikuti dengan beroperasinya Pelabuhan Munte di Luwu Utara.
– Pembangunan Jalur Pangkep-Bone melalui Tonasa Parigi.
– Akses Jalan dari Bua menuju Rantepao melewati Bastem. Jalan ini akan dibangun dua jalur dengan 4 lajur. Jika jalan ini rampung, maka Bua-Rantepao sudah bisa ditempuh selama 40 menit.
– Jalan pintas mulai dari Larompong menuju Kabupaten Luwu melalui Komba tembus Tanrutedong Sidrap juga dibangun tahun ini.
– Pengaspalan Jalan arah Bira-Bara-Mandala Ria
– Pembangunan Pedestrian Pantai Bira Timur
– Kota Rantepao Toraja Utara dan makale Tana Toraja akan dilengkapi dengan pedestrian yang berkualitas internasional.
– Pembangunan Bandara Buntu Kunik Tana Toraja. Bulan Desember 2019, pesawat ATR72 mulai beroperasi di Bandara Buntu Kunik Tana Toraja. Pembangunan Bandara Tana Toraja ini terus digenjot untuk rampung tahun ini.

7. Sulsel Zero Stunting

Sulsel di bawah kepemimpinan Prof HM Nurdin Abdullah dan Wakilnya Andi Sudirman Sulaiman berkomitmen memberantas Stunting (tumbuh kerdil)
Gerakan berantas Stunting diteken Gubernur Sulsel bekerjasama dengan Rektor Unhas Prof Dwia Aries Tina Pulubuhu bersama pemerintah 24 kabupaten-kota Sulsel. Menurut Prof Nurdin Abdullah Gizi buruk penyebab stunting harus segera diatasi dan dilakukan bersama agar generasi Sulawesi Selatan tumbuh sehat dan menjadi sumber daya manusia dalam menghadapi bonus demografi 2024 mendatang.

8. Wajo Jadi Pusat Kejayaan Sutera

Kabupaten Wajo sebagai sentra penghasil sutera di Sulsel bertahap akan menyuplai sendiri kebutuhan kokon (benang ulat sutera) yang selama ini diimpor dari China dan Jepang.

Untuk mengembalikan kejayaan sutera di Sulsel, mulai dilakukan pembibitan ulat sutera. Langkah ini juga untuk memenuhi permintaan pasar nasional.

Tahukah kamu, kualitas benang sutera yang dihasilkan Sulawesi Selatan jauh lebih baik dibanding benang ulat suter dari daerah manapun di Indonesia, bahkan jauh lebih baik dari benang sutera Cina dan Jepang. Jadi sudah tepat langkah Gubernur dan wakilnya memulai pembibitan ulat sutera di Wajo.

9. Sulsel jadi lumbung Daging Nasional

Sulawesi Selatan siap menjadi lumbung daging sapi dan susu nasional. Gubernur Nurdin Abdullah telah menyiapkan daerah Seko dan Rampi di Kabupaten Luwu Utara sebagai daerah pengembangan bibit indukan sapi.

Nah, Pemerintah Australia melalui Konsulat Jenderal Australia juga siap membantu Sulsel sebagai lumbung sapi dan susu nasional. Australia akan menyuplai bibit indukan sapi untuk Sulsel. Penerapan standar operasional pengelolaan daging sapi serta Rumah Potong Hewan di Sulsel juga disiapkan untuk mendukung program ini.

10. ASN NAIK PANGKAT OTOMATIS
Pelayanan yang dilakukan Gubernur dan wakilnya mencakup seluruh elemen masyarakat. Termasuk di dalamnya Aparatur Sipin Negara yang membantu terlaksananya program kerja pemerintahan.

Program naik pangkat otomatis sangat memudahkan pengurusan administratif ASN. Hemat waktu dan paper less. Sebab semuanya dilakukan secara daring, hemat baiaya, dan tentu saja tidak mengganggu efektivitas pelayanan ASN sebagai pelayan publik. (*)

 

Editor : Arif Tanjung

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed