oleh

Hegemoni Kopi Nasrul Iswadi Bundu

Opini, Matasulsel – Diskusi ringan di salah satu grup whatshapp saya, menginspirasi saya mengetik perlahan tulisan ini. Dialognya cukup sederhana, temanya ngawur saja, lebih banyakan ngakaknya.

Kebetulan kami bertiga yang aktif ngobrol adalah para pemilik portal online. Biar lebih elegan sedikit, ini adalah diskusi para direktur.

” Saya kira besok ada lagi kopi kak?? Direktur paling muda mencoba memprediksi aktivitas esok hari.

Saya lebih fokus memperhatikan kata kopi yang diucapkannya dibanding isi agenda nongkrong esoknya.

Komentar tentang kopi itu memantik deretan tulisan ini. Kata ‘kopi’ mewakili sebuah kalimat bahwasanya besok akan ada aktifitas nongkrong lagi di warung kopi.

Mungkin itu masih lazim, layaknya ucapan ngeteh di pagi hari. Tetapi semakin jauh obrolan berjalan, muncul ide membuat portal berita bernama kopinews.com.

Direktur paling tua dengan segera mencaplok ide itu. Kami pasrah karena memang selain paling senior, beliau pada faktanya paling produktif menghiasi dinding-dinding portalnya dengan tulisan.

Fenomena kopi telah masuk dalam teks-teks literasi, menjadi idiom dan bahkan menjelma menjadi rumah literasi.

Bagi saya ini adalah hegemoni baru dalam dunia paradigma. Kopi dijadikan sebagai tema diskusi budaya, kopi dijadikan sebagai filosofi kehidupan dan lebih ekstrim lagi kopi telah dibandingkan dengan agama.

Dimana sebelumnya, dia hanya hadir di dapur keluar ke meja tamu, melanglang buana ke pasar’pasar menjajal warung pinggiran hingga menegaskan dirinya sebagai penguasa kota. Warung kopi ada disemua sudut kota, disemua kota di Indonesia.

Dulu saya pikir jikalau kopi adalah tanaman asli negeri ini, karena begitu boomingnya, banyak turis belajar minum kopi di negeri ini.

Ternyata kopi itu berasal dari semenanjung Afrika, sebuah daerah yang dahulu kala bernama Abbysinia, saat ini Ethiopia dan eritrea.

Tanaman kopi kemudian dipopulerkan oleh pedagang arab, melalui pelabuhan Mocha di Yaman, para pedagang arab memonopoli distribusi perdagangan kopi keseluruh dunia, hingga oleh orang barat mengenalnya sebagai Mocha.

Di Indonesia sendiri, kopi pertama kali dibawa oleh Belanda ke tanah Jawa. Seperti ikan mendapatkan air, tanaman kopi di jawa tumbuh pesat hingga produksinya pernah menguasai pasar dunia, dengan istilah “cup off java” kopi menegaskan kehadirannya.

Ibarat sepak bola, sejatinya ditemukan di Inggris tetapi tumbuh subur di tanah di Amerika latin (Brazil).

Begitupula dengan kopi meski ditemukan di semenanjung Afrika, tetapi tumbuh subur di daerah tropis. Indonesia salah satunya, negara pengekspor kopi terbesar ke-empat di dunia.

Pada pasar global kopi menempati urutan ke-dua terbesar sebagai produk yang diperdagangkan secara legal diseluruh dunia.

Pernahkah anda diajak ngopi dan pesannya jus jeruk,
Sepulangnya anda ditanya darimana, kalian tetap menjawab dari ngopi Om…?????!!!!!!!!

 width=

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed