oleh

Lebih Dekat Dengan Keluarga Yasin Limpo (1/Bersambung)

Makassar, Matasulsel – Buah jatuh tak jauh dari pohonnya. Pepatah ini amat bersinggungan dengan nama besar Yasin Limpo. Di Sulsel, menyebut Yasin Limpo berarti membahas garis keturunan para pemimpin. Di setiap generasi Yasin Limpo, layak disebut generasi emas.

Status kepemimpinan yang dijabat memang sudah bakat. Terlebih di alam demokrasi, banyak keturunan Yasin Limpo yang duduk di tampuk kepemimpinan. Kembali karena memang sudah bakat, yang ditunjang dengan kapasitas, popularitas, hingga elektabilitas. Bukan karena fasilitas.

Bagi orang yang tak melek politik, kerap memberi label klan Yasin Limpo sebagai dinasti. Padahal, sejatinya dalam kamus politik sendiri tidak mengenal dinasti. Karena alam demokrasi Indonesia mengatur bahwa pemimpin dipilih langsung oleh rakyat. Melalui Pilkada yang diselenggarakan oleh negara. Bukan dipilih atau ditunjuk pemimpin sebelumnya.

Muhammad Yasin Limpo adalah generasi emas pertama dari klan ini. Di berbagai artikel dan jejak digital, Muhammad Yasin Limpo lahir di Kecamatan Bontonompo, Gowa 17 Juni 1924. Ia adalah tokoh pejuang di Sulawesi Selatan.

Salah seorang pendiri Golkar dan Bapak Pandu Sulsel. Muhammad Yasin Limpo yang meninggal pada Selasa 4 Agustus 2009, menitiskan jiwa kepemimpinan pada putra-putrinya. Titisan inilah yang selalu meramaikan dalam pertarungan politik dan pemerintahan. Baik di tingkat daerah maupun nasional.

Yasin Limpo pernah menjadi guru sekolah. Di masa revolusi, Yasin Limpo ikut memanggul senjata. Hingga akhir revolusi, ia menyandang Bintang Gerilya. Karir di bidang militer membuat Yasin Limpo punya pengaruh luas.

Apalagi, ia punya kecerdasan membaca peta politik. Tak salah jika kemudian Yasin Limpo menjadi sosok pendiri Partai Golkar di Sulsel. Jabatan sebagai Bupati Maros dan Gowa juga pernah diemban Yasin Limpo.

Tak hanya Yasin Limpo yang kemudian punya nama besar. Istrinya, Hj Nurhayati Yasin Limpo, juga cemerlang di dunia politik. Kader organisasi Aisyiah itu pernah menjabat anggota DPRD Sulsel dari unsur Golkar periode 1987-1992, 1992-1997, 1997-1999 dan anggota DPR RI 1999-2004 dari Partai Golkar melalui Daerah Pemilihan (Dapil) Sulsel I.

Pasangan Yasin Limpo dan Nurhayati kemudian dikaruniai 7 anak. Diantara mereka para generasi kedua Yasin Limpo, kemudian banyak yang mengikuti jejak ayah dan ibunya. Sebagai kepala daerah, birokrasi sekaligus politisi ulung. Seperti Syahrul Yasin Limpo, Tenri Olle Yasin Limpo dan Ichsan Yasin Limpo.

Sementara di jajaran generasi ketiga Yasin Limpo, ada Adnan Purichta Ichsan Yasin Limpo dan Indira Chunda Thita Syahrul Yasin Limpo. (Bersambung)

 width=

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed