oleh

Mayat Tanpa Kepala dan Kaki, Ditemukan Anaknya Sendiri Di Jeneponto

JENEPONTO, MATA SULSEL – Lagi-lagi mayat ditemukan oleh warga di Jeneponto. Kali ini warga menemukan mayat perempuan tak utuh di Kampung Belong, Desa Rumbia, Kecamatan Rumbia, Kabupaten Jeneponto, Selasa (16/6/2020).

Mayat perempuan itu ditemukan oleh Safaruddin di aliran sungai yang sudah kering dalam kondisi tersangkut di dahan pohon besar.

“Mayat tersebut sudah tidak utuh lagi. Saat ditemukan dalam kondisi tengkurap tanpa kepala dan kedua kaki,” ungkap Plt Kasubag Humas Polres Jeneponto AKP Syahrul, Selasa (16/6/2020).

Selanjutnya kata Syahrul, mayat tersebut dievakuasi oleh warga dan petugas BPBD Jeneponto.

Syahrul menyebutkan lokasi penemuan mayat tersebut sekitar 500 meter dari lokasi penemuan paha manusia sebelumnya.

“Mayat itu akhirnya dibawa ke RSUD Lanto Daeng Pasewang Jeneponto untuk dilakukan identifikasi oleh Tim Identifikasi dari Polres Jeneponto dan Tim DVI Biddokkes Polda Sulsel. Tim menggunakan alat digital inafis polri Hand Hell,” sebut Syahrul.

Dari hasil identifikasi, kata Syahrul
mayat tersebut adalah merupakan salah satu korban bencana alam tanah longsor di Desa Rumbia yang terjadi tiga hari lalu.

Adapun identitas mayat tersebut yakni
Neneng Dg Ti’no, umur 63 tahun, adalah warga Kampung Bontoloe, Desa Rumbia, Kecamatan Rumbia, Kabupaten Jeneponto.

Selanjutnya, tambah Syahrul jenasah tersebut di serahkan oleh Pemkab Jeneponto oleh Kasi Kedaruratan BPBD Jeneponto Mus Mulyadi kepada keluarganya atas nama Safaruddin (anak kandung Neneng), untuk dimakamkan di kampungnya Desa Rumbia, Kecamatan Rumbia, Kabupaten Jeneponto.

Diketahui, dari 4 warga yang dinyatakan hilang pasca bencana alam banjir dan tanah longsor di Desa Rumbia, semuanya sudah ditemukan dalam keadaan meninggal dunia. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.