oleh

Mulawarman Sarankan Akbar Endra Jadi Staf Ahli Gubernur Sulsel ?

Makassar, Matasulsel – Akbar Endra itu yunior saya, dia sering bantu saya. Cuma memang belakangan ini, setelah kalah di Pileg sepertinya dia mengalami disorientasi.

Demikian tanggapan Mulawarman dengan nada datar, ketika dimintai tanggapannya atas pernyataan Akbar Endra yang mengungkapkan kalau Jumras adalah ipar Mulawarman bersama-sama membuat gaduh Sulawesi Selatan.

“Mungkin Akbar lagi cari panggung agar ada yang menawarinya kerjaan atau sedang melamar kerjaan. Dan sebagai senior saya akan sarankan ke Akbar untuk melamar menjadi Staf Ahli Gubernur Sulsel,” lanjut Mulawarman masih dengan nada datar.

Mulawarman kemudian menjelaskan, bahwa sebagian publik tahu kalau dirinya dengan Jumras punya hubungan keluarga, termasuk Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah.

“Waktu saya dipertemukan Pak Nurdin Abdullah oleh Pak Aksa Mahmud. Saya meminta dengan memohon ke Pak Gubernur, agar kasus Jumras diselesaikan dengan baik-baik, karena keluarga kami telah menanggung malu, akibat alasan pencopotan Pak Jumras karena terima suap yang dikatakan Pak Gubernur,” tutur Mulawarman.

Mulawarman mengaku tidak pernah menutupi hubungan keluarganya dengan Jumras. Ada beberapa media sudah mengungkapkan hubungan keluarga saya dengan Jumras itu.

Tetapi, tambah Mulawarman meminta, publik jangan meragukan keobjektifan dan idealisme saya dalam kritik saya.

“Saya tidak bisa jamin Ipar saya Jumras bersih, tetapi dalam kasus pencopotannya ini, saya jamin Jumras berada di pihak yang benar. Apalagi bukan hanya Jumras, tetapi ada Hatta, ada Lutfie dan ada yang lainnya dicopot dengan cara dipermalukan lebih dulu ke publik, baru kemudian dicopot. Sama persis yang dialami Jumras ipar saya,” tegas Mulawarman kali ini dengan nada tinggi.

Mulawarman lalu menceritakan, bahwa hampir semua Gubernur dan Rektor Unhas pernah dikritiknya. Prof Amirudin soal Stadion Mattoangin misalnya. Tetapi yang paling heboh karena menyita perhatian publik nasional, adalah kritik pada kebijakan Gubernur Sulsel Zainal Basri Palaguna yang mengadakan mobil mewah Pajero untuk jadi kendaraan dinas para Bupati dan Walikota di Sulsel.

“Saya sampai lama dimusuhi Pak Palaguna. Padahal saya ini dikenal dimanja oleh Pak Palaguna. Saya setiap hari, saat istirahat, dipanggilnya masuk ke ruang kerjanya berdiskusi. Kemana-mana saya diajaknya. Tetapi saya anggap kebijakan beliau salah beli mobil mewah untuk bupati dan walikota akan menyinggung rasa keadilan rakyat Sulsel, saya langsung kritik dan menuliskan kritik saya,” cerita Mulawarman lagi.

Khusus Nurdin Abdullah, lanjut Mulawarman yang digelari si Kancil oleh teman-temannya di Unhas, meski Akbar teman saya dan yunior saya, tetapi dengan komentarnya itu, saya yakin dia tidak kenal saya.

Buktinya, kata Mulawarman lagi, dirinya bukan baru sekarang kritik Nurdin Abdullah atau baru kritik Nurdin Abdullah setelah Nurdin Abdullah mencopot Jumras iparnya. Tetapi jauh sebelum kasus Jumras ini ada, tambah Mulawarman lagi, dirinya sudah mengkritik Nurdin Abdullah, jejak kritiknya bisa diketemukan.

“Publik Sulsel mungkin masih ingat tulisan saya ‘Smelter Dimana, Tambangnya Dimana’ ? Atau tulisan saya di Tribun ‘Sulsel Bukan Bantaeng’ dan tulisan saya yang panjang kritik saya pada Tim TP2D Nurdin Abdullah di Tribun Timur selama 3 hari berturut-turut,” ungkap Mulawarman seraya menegaskan dirinya fokus mengkritik Nurdin Abdullah, semata karena Nurdin Abdullah melakukan kesalahan mendasar dan fatal.

“Dia tidak menghargai manusia, hak dasar manusia yang ingin dihargai. Sementara yang dipimpinnya manusia. Nurdin Abdullah bukan pemimpin, karena tidak bisa menghargai hak dasar manusia yang dipimpinnya,” kata Mulawarman tegas mengakhiri tanggapannya. (***)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed