oleh

Pacar Saudara Diperkosa, Begini Kronologisnya

Jember, Matasulsel l Seorang pria muda berinisial AR (27) warga Kecamatan Umbulsari, Jember di amankan polisi terkait perkara dugaan perkosaan.

Aparat kepolisian menangkap R di kediamannya tanpa perlawanan pada Sabtu (3/11/2018) beberapa jam setelah mendapatkan laporan dari E (17) warga Kecamatan Semboro, Jember.

Pelaku berinisial R memerkosa E yang tidak lain pacar salah satu saudaranya. Bahkan Rohim bisa bertemu E karena diminta pacar E untuk menjemputnya di salah satu kawasan di Kecamatan Semboro.

Kronologis kejadian berawal pada Sabtu (3/11/2018) pagi sekitar pukul 09.00 Wib. Rohim mendatangi E karena diminta oleh Sholeh, pacar E. Sholeh memiliki hubungan kekerabatan dengan Rohim.

E (korban) janjian dengan Sholeh untuk bertemu di kawasan tersebut. Namun bukan Sholeh yang datang, namun R. Awalnya E tidak percaya jika R orang yang disuruh Sholeh untuk menjemputnya.

Setelah berkomunikasi dengan Sholeh, barulah E percaya. Apalagi ternyata E mengenal istri Rohim.

Kemudian E pun mau dibonceng oleh R untuk diantar ke rumah pacarnya di Kecamatan Umbulsari. Tetapi di tengah perjalanan, masih di kawasan Kecamatan Semboro, tiba-tiba R menghentikan sepeda motornya. Dia lantas menarik E ke tepi kebun jeruk yang rimbun semak-semak.

Selanjutnya R pun mengancam E, melakukan tindak kekerasan dengan mendorong tubuhnya, sampai akhirnya memerkosa anak remaja itu.

Setelah memerkosa, R mengantar E ke Umbulsari tetapi tidak mengantar sampai ke rumah sang pacar. Dia menurunkan E di tepi jalan. Seseorang kemudian menolong E yang kondisinya menyedihkan karena bajunya sobek dengan wajah ketakutan dan menangis.

Orang itu kemudian mengantar E pulang ke rumahnya. Kepada sang ibu, E mengaku telah diperkosa oleh R. Kasus itu pun dilaporkan ke Polsek Semboro.

“Atas laporan itu kami melakukan penyelidikan. Setelah meminta keterangan sejumlah saksi, dan memeriksa bukti-bukti, malam harinya kami tangkap tersangka di rumahnya,” ujar Kapolres Jember, AKBP Kusworo Wibodo dalam rilis kepada media, Senin (5/11/2018).

Polisi menjerat R memakai Pasal 81 junto Pasal 82 UU No 35 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas UU No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

” akibat perbuatannya kini R mendekam di tahanan Mapolres Jember untuk menjalani hukuman.(**)

 width=

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed