oleh

Sambut Hari Kebangkitan Nasional, NH Bertekad Jadikan PSM Simpul Nasionalisme

Makassar, Matasulsel – Hari Kebangkitan Nasional memiliki makna mendalam bagi calon Gubernur Sulsel nomor urut satu, Nurdin Halid. Pasangan Abdul Aziz Qahhar Mudzakkar ini turut merefleksi peringatan yang digelar setiap tanggal 20 Mei tersebut.

Ia menyebutkan, peringatan Hari Kebangkitan Nasional sebagai momentum memperteguh rasa nasionalisme. Karena itu, NH berkomitmen menjaga nasionalisme tetap terpatri dalam kehidupan bermasyarakat di Sulsel apabila terpilih menjadi gubernur kelak.

NH bertekad, PSM menjadi simpul nasionalisme di Sulsel. Caranya, mengembalikan kejayaan PSM Makassar melalui prestasi di level nasional maupun Asia. Kedua, membangun stadion bertaraf internasional sebagai home-base Tim Juku Eja.

“Nasionalisme Indonenesia yang pluralistik adalah jati diri bangsa Indonesia. Kami akan jadikan PSM sebagai salah satu simpul memperteguh nasionalisme itu,” ujar NH, Senin (21/5).

Mantan manajer PSM Makassar dan Ketua Umum PSSI itu mengemukan beberapa jurus utama menjadikan PSM sebagai simpul nasionalisme. Di antaranya, merekrut pemain lokal dan pemain asing berkualitas tinggi dari berbagai daerah dan suku di Indonesia maupun dari manca negara.

“Roh sepakbola dunia adalah kesetaraan tanpa rasis. Tim Juku Eja musim 2000/2001 berwarna-warni. Tim dibangun dari pemain yang berasal dari berbagai suku, ras, dan agama. Dan, seluruh masyarakat Sulsel bangga menyambut mahkota itu dan seluruh pemain dieluk-elukkan sebagai pahlawan. Tidak ada diskriminasi di sana,” tuturnya.

Hasilnya, PSM mampu merengkuh mahkota juara setelah melibas PKT Bontang 3-2 di laga final di Stadion Utama Senayan. Bukan hanya menjadi jawara nasional, PSM juga menjadi ‘jawara’ ASEAN stelah menekuk dua wakil ASEAN di Piala Champions Asia. Berkat prestasi itu, Konfederasi Sepakbola Asia (AFC) menunjuk Makassar sebagai tuan rumah babak 8 besar Piala Champions Asia.

“Tidak sedikit yang protes atas terobosan saya merekrut pemain lokal non-Sulsel maupun pemain asing. Tapi, fokus saya saat itu ialah merekrut pemain berkualitas untuk meraih prestasi membanggakan. Ingat bahwa sepakbola tidak mengenal sekat-sekat suku, ras, agama, dan budaya. Prestasi itu toh akhirnya membanggakan seluruh masyarakat Sulsel,” kenang NH.

Pada masa itu, PSM sebagai ‘Indonesia Mini’ nyata ketika NH melambungkan PSM Makassar ke puncak Liga Indonesia musim 2000/2001, Tim Juku Eja dihuni pemain dari berbagai suku di Indonesia. Sebut saja, Kurniawan Dwi Yulianto (Jawa Tengah), Hendro Kartiko (Jawa Timur), Bima Sakti (Kalimantan), Ortisan Salosa (Papua), dan Miro Baldo Bento (Nusa Tenggara Timur – Bento memilih jadi WNI ketika Timor Leste pisah dari Republik Indonesia). (*)

 width=

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed