Sosok Hamzah Ahmad Penyelamat PDAM Makassar

  • Whatsapp
Sosok Hamzah Ahmad Penyelamat PDAM Makassar
Sosok Hamzah Ahmad Penyelamat PDAM Makassar

Makassar, Matasulsel – Dr Hamzah Ahmad yang belum lama ini dilantik sebagai Plt Dirut PDAM Makassar ternyata bukan orang orang baru di perusahaan air plat merah ini.

Hamzah Ahmad, tercatat pernah menjadi Direktur Keuangan dan Direktur Utama PDAM Makassar.

Bacaan Lainnya

“Saya jadi Direktur Keuangan pada 2010 dan jadi Direktur Utama pada 2011 hingga Maret 2015,” kata Hamzah Ahmad.

Dalam wawancara khusus dengan media ini, melalui telepon, hari ini, Hamzah Ahmad menuturkan pada awal dirinya dipercaya sebagai direktur PDAM, perusahaan itu mengalami kerugian yang cukup besar. Bahkan perusahaan milik Pemkot Makassar itu dalam kondisi terlilit utang Rp 450 Miliar.

“Saya masuk di PDAM itu laporan keuangan mengalami kerugian Rp15 miliar, sejak PDAM berdiri pernah kerugian sampai Rp48 miliar, terakhir turun waktu saya masuk menjabat Direktur dari Rp48 miliar turun ke Rp15 miliar, jadi dari rugi Rp15 miliar, saya masuk, laba menjadi Rp28 miliar di tahun pertama Rp21 miliar kemudian Rp28 miliar, tahun ketiga naik Rp30 miliar dan terakhir Rp31 miliar,” rincinya.

“Saya melakukan presentase di Departemen Keuangan, kemudian saya memasukkan ke program penghapusan piutang. Departemen Keuangan pada saat itu meyakini bahwa langkah-langkah yang saya ambil ini betul-betul dikelola secara profesional, jadi kami mendapat penghargaan sehingga mendapat Progam Penghapusan piutang dan bunga denda sebesar Rp121 miliar. Kemudian dengan manajemen profesional kita membayar utang pokok dan bunga sampai Rp100 miliar lebih tanpa didukung APBD,” sambungnya.

Tak sampai di situ, Ahmad Hamzah kemudian mengajukan program penghapusan utang sebesar Rp150 miliar. Kemudian PDAM bersama dengan sejumlah PDAM di Indonesia dihapuskan utangnya.

“Alhamdulillah dikasih, pas berakhir masa tugas saya sebagai Dirut utang PDAM putih. Langkah pertama saat jadi Dirut, saya melihat biaya-biaya laporan keuangan, saya memilah biaya yang tidak bersentuhan langsung dengan masyarakat saya hapus. Nilainya Rp15 miliar saya potong, kan ruginya kemarin Rp15 miliar, kemudian perampingan struktur perusahaan, dari yang tadinya kantor wilayah ada di 14 kecamatan saya lebur menjadi empat wilayah,” katanya.

Menurut Ahmad Hamzah, meleburnya sejumlah kantor wilayah mengurangi operasional perusahaan, hemat dan bisa lebih cepat, PDAM pada saat itu juga menggandeng pihak Bank baik milik pemerintah maupun swasta untuk pembayaran air. Kemudian melakukan tindakan operasi pencurian air baik di restoran, rumah mewah, perhotelan, pelabuhan dan perkantoran perusahaan swasta.

“Saya pernah menutup air pelabuhan, salah satu hotel terbesar di Makassar bekerjasama dengan TNI Polri, Kejaksaan. Pengemplang air ini ditempuh lewat jalur hukum. Ini juga kan tindakan penyelamatan uang negara terkait PDAM,” ujarnya.

Selama menjabat Dirut PDAN, Ahmad Hamzah mendapat penghargaan instansi pemerintah empat tahun berturut turut, tahun 2013 penghargaan PDAM terbaik seluruh Indonesia, kemudian pelayanan terbaik, kemudian salah satu dari empat PDAM di Indonesia yang diundang ke Jepang.

Tak hanya itu, Ahmad Hamzah juga termasuk salah satu Direktur yang mendapat kesempatan untuk bekerjasama dengan kementerian PU dalam memberikan pengalaman dengan PDAM lainnya.

Dia juga menyinggung terkait adanya sejumlah isu yang mengaitkan dirinya dengan kasus yang pernah ditangani KPK di PDAM Makassar. Sehingga, dirinya selaku direktur utama juga dipanggil untuk dimintai keterangan sebagai saksi.

“Saya orang profesional, jadi saya bekerja sesuai tupoksi saya dan urusan saya bagaimana air sampai ke masyarakat, persoalan menilai silahkan aja yang jelas saya bekerja. Misalnya ada yang nulis soal saya pernah dipanggil oleh KPK, saya ambil sisi positifnya aja pak. Kalau saya diperkisa KPK sebagai saksi, memang benar tetapi saya tidak pernah jadi tersangka, berarti tidak salah kan?,”tegasnya.

Dirinya pernah diminta kesaksian oleh KPK terkait kebijakan-kebijakan yang pernah dilakukan oleh Direksi sejak tahun 2007 sampai 2009. Sementara dirinya menjabat Direktur Utama pada tahun 2011 sampai 2015.

“Cuma saya Dirut pada saat KPK masuk memeriksa sehingga mau tidak mau yah saya diminta keterangan. Cuma lima menit. Tapi kalau soal kasusnya tidak nyambung, lagian kasus itu setelah diputuskan pengadilan tidak ada kerugian negara. Makanya santai aja jika ada yang soalkan itu,” katanya lagi.

Menurutnya, kondisi dan tantangan PDAM Makassar sekarang berbeda. “Saat saya masuk sebagai Plt Dirut, sekarang ini kondisinya berdasarkan audit BPKP tahun 2018, mengalami penurunan baik dari sisi pengelolaan keuangan maupun laba menurun, ini berdasarkan audit BPKP. Cakupan pelayanan, tingkat kehilangan air mengalami peningkatan, kemudian labanya ada penurunan,” tambahnya.

Kemudian, keinginan Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah dan keinginan Walikota Makassar sebagai owner, PDAM dituntut bekerja ekstra bagaimana memenuhi kebutuhan masyarakat.

“Keinginan Gubernur Sulsel itu baik musim hujan maupun musim kemarau itu 24 jam air harus mengalir. Itu tantangan besar tetapi berkat dukungan pemerintah yang sangat luar biasa, bagi saya, tidak ada yang sulit. Mulai dari ijin pemasangan pipa karena jalur pemasangan pipa ada di akses jalan nasional, jalan provinsi, itu kan butuh dukungan pemerintah pusat,” katanya lagi.

“Sekarang ini saya mencoba meminta kepada mitra swasta kita membantu jaringan pipa distribusi seperti dari Ciputra dan Citraland mudah-mudahan mereka mau membantu, yang anggaran kita butuhkan itu Rp221 miliar untuk dana pasang pipa, jaringan pipa itu diserahkan cuma-cuma,” kuncinya.

Dikatakannya, PDAM Makassar berupaya memenuhi tuntutan kebutuhan masyarakat Makassar pada umumnya yakni pemenuhan air bersih 24 jam baik dimusim hujan maupun di musim kemarau.

Menurut Ahmad Hamza, idealnya produksi air untuk memenuhi kebutuhan masyarakat ialah 5000 liter per detik. Untuk saat ini baru 3200 liter per detik sehingga masih kekurangan 1800 liter per detik.

“Untuk saat ini karena saya masih Plt jadi untuk program saya terbatas, hanya melanjutkan program yang dicanangkan oleh direktur sebelumnya. Namun, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat pertama peningkatan kapasitas produksi dan hal itu sudah dilakukan, kita sudah melakukan dan merencanakan untuk menambah kapasitas dari 3000 liter perdetik ke 3200 liter per detik. Kami juga sudah merencanakan tapi yang menjalankan itu direktur defenitif nanti,” jelasnya.

Selanjutnya, Ahmad Hamzah menuturkan bahwa, idealnya Makassar ini kapasitas produksi harus 5000 liter per detik untuk mampu melayani semua masyarakat. Namun, jika kapasitas produksi ditambah tentu jaringan distribusi air juga harus ada penambahan, utamanya ke daerah yang belum tersentuh PDAM, jadi selain menaikkan kapasitas produksi juga menambah jaringan distribusi.

“Meskipun kapasitas produksi naik tetapi tidak didukung dengan jaringan distribusi yang baik juga berarti tidak bisa menjangkau masyarakat juga. Karena tidak semua daerah dalam 14 kecamatan di Makassar teraliri air PDAM, kita tidak bisa mengklaim bahwa dalam satu kecamatan itu full, ada daerah tertentu yang kita tidak bisa jangkau, misalnya daerah yang tinggi, daerah padat penduduk,dll. Macam-macamlah problemnya di masing-masing kecamatan,” tambahnya.

Selanjutnya, Ahmad Hamzah merincikan bahwa persoalan layanan yang harus dibenahi ialah dengan meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, secara bersamaan meningkatkan kapasitas produksi, jaringan distribusi dan mengganti pipa tua.

“Di Makassar ini kan ada pipa Belanda, Jepang dan pipa yang dikerjakan oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah yang kualitas pipanya berbeda. Itu juga butuh perhatian jadi begitu kapasitas naik langsung juga penambahan jaringan distribusi. Karena percuma juga kapasitas produksi dinaikkan tetapi jaringan produksi tidak sampai ke warga dan tidak menjangkau masyarakat yang belum tersentuh,” ujar wisudawan terbaik program doktor ilmu manajemen Pascasarjana UMI Makassar ini.

Selanjutnya, Ahmad Hamzah mengatakan jika dirinya kembali dipercaya sebagai Direktur Utama PDAM Makassar defenitif maka dirinya akan melakukan berbagai terobosan dan langkah konkrit. Apalagi pengalaman selama 6 tahun di PDAM Makassar mulai dari Direktur Keuangan dan Direktur Utama PDAM pada tahun 2011 sampai 2015 memberikan banyak pengalaman.

“Persoalan yang dihadapi PDAM saat saya menjabat Direktur Keuangan dan Direktur Utama dengan saat menjabat Plt saat ini berbeda. Masalah sebelumnya persoalan keuangan dan sekarang ini persoalan layanan, bagaimana masyarakat perkotaan kebutuhannya terpenuhi. Tuntutan kebutuhan ketersediaan air bersih,” pungkasnya lagi.

Saat ini seperti diketahui, Pemkot Makassar tengah memproses pengisian direksi PDAM melalui lelang. Dan sebanyak 16 peserta lelang direksi PDAM Kota Makassar periode 2020-2025 telah dinyatakan lolos verifikasi faktual. Mereka memperebutkan empat posisi direksi yakni direktur utama, direktur umum, direktur teknik, dan direktur keuangan.

Berdasarkan Pengumuman Nomor 003/PANSEL/PERUMDA AIR MINUM.KM/I/2020 yang ditandatangani langsung oleh Ketua Tim Seleksi, Abdul Hayat Gani, peserta yang lolos seleksi yakni Asdar Ali, Ayyub Absro, A Mattalatta, Andi Askandar.

Selanjutnya, Andi Nurjaya, Andi Bayuni Marzuki, Basri Tompo, H Sulprian, Hamzah Ahmad, H Imran Rosadi Adnan, Irawan Abadi, Irfan Ali, M Idris Tahir, Lukman Hakim, Tiro Panaroan, dan Yasir.

Sumber : otonominews

Pos terkait