Dinsos Makassar Bantah Kenaikan Harga Telur gegara Bansos

Mata Sulsel
25 Agu 2022 18:33
2 menit membaca

MAKASSAR – Dinas Sosial (Dinsos) Kota Makassar membantah kenaikan harga telur di Kota Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) dipicu karena penyaluran bantuan sosial (bansos) oleh Kementerian Sosial (Kemensos).

BACA JUGA :Akselerasi Program Bagi Warga Miskin, Dinsos Benahi Data Hingga Benahi SLRT

“Bansos inikan rutin bukan baru sekarang. Berarti saya pikir bukan ji karena Bansos. Karenakan baru sekarang naiknya harga telur,” tandas, Kamis (25/8/2022).

Aulia melanjutkan, program penyaluran bansos ini menyasar warga kurang mampu senilai Rp 300.000. Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) dari Kemensos itu bisa diterima lewat BRILink atau pun e-Warung.

“Karena warga kan juga itukan BPNT Rp 300 ribu ji per bulan. Nah itu tidak ada perubahan. Tidak ada kenaikan bansos,” ungkapnya.

Dana bansos tersebut diarahkan untuk pembelian sembako. Meski ditegaskan tidak harus untuk pembelian telur saja.

“Tergantung warga mau beli telur kah mau beli tempe kah mau beli tahu. Jadi warga tidak dipaksa beli telur. Yang pasti dibelanjakan adalah sembako,” terang Aulia.

Dirinya membeberkan tercatat jumlah penerima bansos Kota Makassar pada triwulan pertama sebanyak 40.289 kepala keluarga (KK).

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tag Populer

Belum ada konten yang bisa ditampilkan.