DPRD Sulsel Atensi Penyakit Antraks Pada Hewan

Bayu Haris
16 Jul 2023 12:11
Berita 0 131
3 menit membaca

MAKASSAR – Anggota DPRD Sulsel dari Fraksi Demokrat, Syahrir mendorong agar memberikan perhatian kepada penyakit Antraks yang menyerang hewan-hewan.

Meski hingga Juni 2023 belum ada satupun kasus antrask yang menyerang hewan di Sulsel, langkah-langkah pencegahan patut untuk dilakukan. Apalagi bakteri Antrask ini kata Syahrir dapat tinggal di dalam tanah.

Hal ini dikatakan oleh Syahrir ketika ditemui selepas memimpin Rapat Dengar Pendapat Komisi B dengan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Disnakeswan) Sulsel, di Kantor DPRD Sulsel, sabtu(15/7/2023).

“Walaupun tidak ada (kasus di Sulsel di tahun 2023), karena bakteri antrask ini bisa saja tersimpan di dalam tanah, jadi kita tetap dari DPRD provinsi, berharap ke pemerintah untuk lakukan vaksinasi rutin, semoga antrask ini tidak ada kembali muncul di Sulsel,” ujarnya.

Syahrir bahkan membeberkan bahwa kasus ini pernah di temukan mulai dari Tahun 1980an di Kabupaten Bone, Takalar pada 2012 dan Gowa di 2018.

Demi mendukung pencegahan antraks di Sulsel, DPRD Sulsel kata Syahrir akan menganggarkan biaya operasional bagi pihak vaksinator Disnakeswan di Kabupaten/kota.

“Insya Allah kita akan mendorong semoga kedepan kita bisa ikut sertakan dengan adanya dana pendampingan, untuk bagaimana petugas ini bisa menjalankan tugasnya dengan maksimal,” tuturnya

Ditemui di kesempatan yang sama, Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner, Sriyanti Haruni mengaku bahwa antraks merupakan bakteri yang dapat hinggap di tanah hingga ratusan tanah. Oleh karena itu tindakan – tindakan pencegahan perlu di lakukan.

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tag Populer

Belum ada konten yang bisa ditampilkan.