Fadli Ananda Imbau Masyarakat Tak Tergiur Paket haji dan Umrah Murah

Jemaah umrah dan haji

Makassar – Resmi dibuka kembali pintu haji dan umrah pada tahun ini oleh pemerintah. Dapat dipastikan penawaran paket perjalanan murah akan kembali menjamur dilakukan para penyedia layanan penyelengara perjalanan haji dan umrah (travel).

Sekretaris MUI Sulsel Bidang Pemberdayaan Umat yang diketahui pemilik Ananda Group Travel Haji dan Umrah (Ananda Nurul Haromain), dr Fadli Ananda SpOg MKes, mengingatkan masyarakat agar tidak mudah tergiur harga murah. Apalagi, sudah banyak kasus, dimana jemaah ditelantarkan bahkan gagal berangkat dan menjadi korban penipuan.

Bacaan Lainnya

“Jangan sampai tergiur harga murah. Hati-hati, banyak travel yang menggunakan skema ponzi,” kata Fadli Ananda, Sabtu, (16/7/2022).

Salah satu contoh kasus yang menyedot perhatian publik adalah First Travel. Perusahaan ini menawarkan paket perjalanan umrah Rp 14,3 juta ketika standarnya menghabiskan biaya Rp 22 juta.

Setelah diusut, First Travel ternyata menggunakan skema ponzi dalam bisnisnya. Para calon jamaah haji atau umrah akan berangkat jika ada pendaftar masuk yang menyetorkan dana.

Sekretaris MUI Sulsel Bidang Pemberdayaan Umat ini juga mengungkapkan banyaknya travel umrah dan haji yang menggunakan skema ponzi, tidak hanya merugikan jemaah, tapi juga pengusaha.

Termasuk Ananda Group Travel Haji dan Umrah, yang sudah terdaftar secara resmi di Kementrian Agama.

“Kami mengalami penurunan jemaah di saat travel-travel ponzi ini masuk banting harga. Tapi kami tetap bertahan dengan harga yang menurut kami masuk akal untuk memberangkatkan jemaah,” ujarnya.

Ia mengungkapkan, Ananda Group Travel Haji dan Umrah sudah memberangkatkan puluhan ribu jemaah haji dan umrah sejak tahun 2008. Tidak pernah ada satu orangpun yang terlantar, apalagi tidak jadi berangkat. Kecuali pada masa pendemi, dimana pihak Arab Saudi menutup pintu umrah di Bulan Maret.

“Tujuan orang tua kami membuat Travel Haji Ananda ini bukan untuk mencari keuntungan, melainkan untuk melayani umat muslim atau tamu Allah SWT dalam melaksanakan Rukun Islam dan menunaikan panggilan Allah SWT ke Baitullah,” tuturnya. (**)

Pos terkait