Jamaah Masjid Agung Jeneponto Terpukau Bacaan Simaan Hafalan Al Qur’an Hudzaifah

Arifuddin Lau
17 Mar 2024 11:35
EDUKASI 0 533
4 menit membaca

Laporan : Tim Jelajah Ramadhan Berkah (Tim JRB)

JENEPONTO – Program Simaan Hafalan Al-Qur’an yang berlangsung setiap ba’da subuh di Masjid Agung Jeneponto memasuki hari ke enam, Ahad, (17/3/2024).

Yang berbeda dari simaan hari sebelumnya adalah, khusus di hari Ahad ini simaan hafalan Al-Qur’an menyelesaikan dua Juz dengan menampilkan empat orang hafidz, Muh. Rafi (Pondok Nurul Iman),
Muh. Irsan (Pondok Raudhatul Huffaz),
Sirajuddin Pondok (Raudhatul Huffaz) dan penampil terakhir Hudzaifah (SDIT Al Mujahiddin Panciro).

Ada hal istimewa dari simaan hafalan Al-Qur’an kali ini, sekaligus menarik perhatian seluruh jamaah yang hadir di masjid Agung, yakni penampilan
Ananda Hudzaifah yang secara postur sangat berbeda dengan empat penampilan lainnya, kenapa tidak, saat ini Hudzaifah baru berusia 8 tahun, lahir bulan Oktober 2015, terlihat mungil dibandingkan penampil lainnya yang rata rata sudah tingkat SMA bahkan sebagian telah menyelesaikan di Sekolah Menengah Atas.

Berikut profil lengkap dan reportase khusus Tim Jelajah Ramadhan Berkah (Tim JRB) yang ikut menyaksikan Simaan Hafalan Al-Qur’an :

Nama lengkap : Hudzaifah Baharuddin, Tempat lahir : Jeneponto 24 oktober 2015, Sekolah : SDIT Al Muwahhidin Panciro Gowa (kelas 2), Ibu : Diana Riska, Bapak: Baharuddin, S.Pd, Tempat Tinggal : Kambang Kelurahan Bontoa, Kecamatan Binamu, Kabupaten Jeneponto, jumlah hafalan Al-Qur’an bacaan 8 Juz.

Berdasarkan pantauan Tim JRB, ananda Hudzaifah terlihat sangat tenang dengan tajwid yang sangat baik, bacaannya lancar nyaris tanpa kesalahan saat melantunkan hafalan Al-Qur’an Juz ke 7.

Puluhan jamaah yang hadir tampak menyimak sangat khusyuk dan sesekali terdengar decak kagum dengan menyebut asma Allah “Ya Allah, Masya Allah” tidak sekali dua kali terdengar seruan Itu dengan pelan.

Seusai Hudzaifah menyelesaikan hafalannya, tampak ketua yayasan Masjid Agung Jeneponto DR.dr. HM Syafruddin Nurdin bergegas mendekati Hudzaifah dan langsung menggendong ananda Hudzaifah, terkesan tak ingin di dahului jamaah yang lain yang juga ingin melakukan hal yang sama.

“Sungguh saya tak sanggup menahan keharusan, sesuatu yang saya impikan untuk anak anak Jeneponto, subuh ini hadir di Masjid Agung, seorang anak 8 tahun mampu menghafal Al-Qur’an dengan sangat baik,” ungkapnya dengan terdengar sedikit bergetar.

Lebih lanjut dr. Capa mengungkapkan, ini menginspirasi, tidak hanya buat anak anak kita yang ada diluar sana, tapi menjadi inspirasi bagaimana pembinaan yang kita lakukan oleh orang tua dan mungkin bagi pemerintah juga, sambungnya.

Tampak Kabag Kesra Kabupaten Jeneponto Abdul Rahmat dan ketua panitia amalia Ramadhan Kompol Muh. Adam menyaksikan simaan hafalan Al-Qur’an ananda Hudzaifah dan menyaksikan momen langkah Ketua Yayasan Masjid Agung Jeneponto dr. Capa menggendong Hudzaifah usia simaan.

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tag Populer

Belum ada konten yang bisa ditampilkan.