Kanwil DJP Sulselbartra Apresiasi Pembayar PPh dan PPN Terbesar

Redaksi
9 Feb 2023 06:34
Berita 0 63
3 menit membaca

MAKASSAR – Kantor Wilayah DJP Sulawesi Selatan, Barat dan Tenggara (Kanwil DJP Sulselbartra) menyelenggarakan kegiatan Tax Gathering 2023 yang dikemas dalam acara Gala Dinner With Taxpayer di Ballroom Phinisi 2 Hotel Claro MakassaR, Rabu (8/2/2023) malam.

Kegiatan ini menghadirkan Gubernur Sulawesi Selatan, Gubernur Sulawesi Barat, dan Gubernur Sulawesi
Tenggara, serta para Wajib Pajak sebagai Pembayar PPh dan PPN terbesar di provinsi Sulbartra.

Mengangkat tema “Terima Kasih Pejuang APBN” ini merupakan ucapan terima kasih dan apresiasi kepada 150 wajib pajak pembayar PPh dan PPN terbesar di wilayah kerja Kanwil DJP Sulselbartra dari Provinsi Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, dan Sulawesi Tenggara atas kontribusinya yang sangat penting guna membiayai APBN.

Kepala Kanwil Dirjen Pajak Sulselbartra Arridel Mindra menyampaikan apresiasi sebagai bentuk rasa syukur atas tercapainya realisasi penerimaan pajak tahun 2022 sebesar Rp18.27 Triliun dari target penerimaan pajak yang diamanahkan sebesar Rp14.65 Triliun atau tercapai 124.67%.

Selain itu, Arridel juga mensosialisasikan tentang tatacara pemadanan NIK dan NPWP serta ditampilkan testimoni kepatuhan wajib pajak orang pribadi pengusaha kecil dari kelompok teman tuli.

Lebih lanjut, Arridel Mindra menyampaikan laporan kinerja Kanwil DJP Sulselbartra mengatakan keberhasilan mengumpulkan penerimaan di tahun 2022 merupakan kerja keras bersama dari semua pihak.

“Keberhasilan mengumpulkan penerimaan 124.67% merupakan keberhasilan yang pertama kali dalam sejarah Kanwil DJP Sulselbartra sejak tahun 2014,” kata Arridel.

“Undangan wajib pajak yang menghadiri acara Gala Dinner With Taxpayer ini adalah 150 wajib pajak terpilih yang menyumbang penerimaan Kanwil DJP Sulselbartra sebesar Rp5.3 Triliun atau sebesar 30% dari penerimaan tahun 2022,” sambungnya.

Disampaikan oleh Arridel bahwa secara kumulatif, kinerja penerimaan pajak Kanwil DJP Sulselbartra sepanjang tahun 2022 secara konsisten menunjukkan peningkatan setiap bulannya sejalan dengan pemulihan ekonomi di Indonesia.

“Sementara pada bulan Desember 2022 mengalami pertumbuhan negatif karena restitusi yang tumbuh signifikan sebesar 1124% (m-o-m),” ungkapnya.

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tag Populer

Belum ada konten yang bisa ditampilkan.