Polres Jeneponto Diduga Keluarkan Pelaku Penadah Begal dari Tahanan

Ipda Uji Mughini (foto. Lau)

JENEPONTO, MATA SULSEL – Polres Jeneponto diduga keluarkan pelaku bernama Handi Alias Andi Bin Nurdin. Dia penadah barang curian ponsel. Sebelumnya pelaku sudah ditahan selama 20 hari dan perpanjangan penanahan selama 40 hari.

Bacaan Lainnya

Kanit Pelayanan Perempuan dan Anak (PPA) Reskrim Polres Jeneponto, Ipda Uji Mughini mengatakan berkas perkara pelaku pencurian ponsel dengan cara begal dalam tahap perampungan berkas perkara untuk di tingkatkan naik ketahap dua. Dan tiga orang tersangka tidak dibebaskan.

“Tiga orang tersangkanya dan tidak ada yang dibebaskan. Dari tiga orang itu, dua orang untuk sementara diwajib laporkan dan pelaku utama masih ditahan (Ruslan). Tapi semua berkas perkaranya jalan. Jadi tidak ada yang dibebaskan,” tegasnya, Senin (12/7/2021).

Uji Mughni juga menjelaskan untuk sementara pihaknya sudah mengirim berkas perkaranya ke Kejaksaan Negeri Jeneponto. Adapun Kronologis singkatnya kata dia, Ruslan (pelaku) adalah eksekutor atau pemetik lalu ponsel dicuri itu diserahkan ke Handi untuk dicarikan pembeli.

“Kami sudah kirim berkas perkaranya ke Kejaksaan Negeri Jeneponto. Adapun kronologis adalah si Ruslan adalah eksekutor atau pemetik, setelah dia petik, lalu ponsel tersebut diserahkan ke Handi untuk dicarikan pembeli. Setelah itu si Handi jual ke Wawan itu pada intinya saja,” terangnya.

Menurut Uji Mughini pelaku utama (Ruslan) dikenakan pasal 365 junto pasal 363 sedangkan dua orang tersebut (Handi dan Wawan dikenakan pasal 480 (penadah). Dia berjanji akan berusaha membuktikan perkara sampai di pengadilan.

“Kami akan berusaha untuk membuktikan perkara ini sampai dipengadilan. Proses akan lanjut, jadi kalau dibebaskan tidak ada. Namun kalau penadah itu hanya dilakukan penangguhan penahanan,” sebutnya.

“Wajib lapor, Senin-Kamis dan kalau tidak kooperatif dengan alasan yang tidak patuh. Kami akan gali dan akan membongkar itu,” tambahnya.

Berkasnya masih bolak balik, Ruslan sudah kita limpahkan berkas ke Kejaksaan dan P19 dari Kejaksaan, termasuk berkas perkaranya Handi. “Sementara kita lengkapi berkasnya dan kasus ini tetap bergulir,” pungkasnya. (*)

Pos terkait