Karutan Makassar Sediakan Media Kolam Bioflok Bagi Warga Binaan Budidaya Ikan Lele

MAKASSAR, MATA SULSEL – Kepala Rutan Kelas I Makassar, Moch. Muhidin meninjau kolam bioflok budidaya ikan lele yang terletak di area Sarana Asimilasi Edukasi (SAE) samping Gedung perkantoran.

Muhidin menyebut budi daya ikan lele ini merupakan salah satu jenis program pembinaan kemandirian yang akan diberikan kepada warga binaan di Rutan Makassar, Selasa, (10/12023).

Bacaan Lainnya

“Ini salah satu upaya memberikan edukasi dan pelatihan bagi warga binaan, mulai dari proses pembuatan kolam, proses pengembangbiakan, pemilihan benih, proses penyortiran, hingga proses pemasaran,” ungkapnya.

Budidaya ikan lele kata Muhidin, muncul ketika meninjau lahan SAE yang terlihat kosong. Seketika berpikir untuk memanfaatkan lahan yang ada dengan pendampingan oleh salah satu petugas yang merupakan alumni Teknik Polteknik Pertanian Pangkep, Laode Muhammad Amin.

“Kebetulan kita ada pegawai yang paham dengan budidaya ikan lele, selain itu mentoring lewat youtube juga. Intinya kita sama-sama belajar, menggunakan sarana dan SDM yang ada. Tujuannya bagaimana warga binaan bisa berkegiatan, mengisi hari-hari selama menjalani masa pidana dengan hal-hal yang bermanfaat,” ujarnya antusias.

“Untuk hasil atau penjualan, kita belum sampai ke sana. Saat ini hanya berfokus kepada bagaimana ikannya tetap hidup dan pertumbuhannya bisa berkembang dengan baik. Kalau sudah besar, paling kita olah di dapur umum dan dinikmati oleh warga binaan,” ujarnya.

Kepala Seksi Pelayanan Tahanan, Angga Satrya menyebut pembinaan kemandirian ini penting untuk bekal wirausaha warga binaan yang diharapkan dapat dilanjutkan setelah bebas nanti dan mampu menjadi salah satu sumber penghasilan sehingga menjadi insan yang mandiri, produktif, berguna bagi keluarga dan bangsa.

“Dengan lahan terbatas, saat ini kita ujicoba 1.000 ekor, baru berjalan semingguan. Kolam ini sendiri dibuat oleh warga binaan yang terlibat dalam budidaya ikan lele dibimbing langsung oleh jajaran Staf Sub Seksi Bimbingan Kegiatan Kerja, bahkan Karutan,” jelasnya.

Sementara itu Kepala Sub Seksi Bimbingan Kegiatan Kerja, Muh. Syafruddin Achmad selaku Koordinator kegiatan mengatakan budidaya ikan lele melibatkan 5 orang warga binaan. Selain kolam ikan warga binaan juga diajarkan bagaimana membuat sistem rantai makanan. Semuanya melalui pendampingan dan pengawasan yang ketat oleh petugas.

“Setiap pagi warga binaan sudah harus membersihkan kolam ikan, memberi makan. Di sekitar kolam ikan ini ada pakannya seperti daun pepaya dan ubi jalar. Jadi sebelum kolam ini dibuat, pepaya dan ubi kayu dulu yang ditanam,” ujarnya.

“Saat ini warga binaan sedang membuat bedeng yang terbuat dari botol bekas untuk tanaman seledri dan sawi yang nantinya diletakkan disekeliling kolam agar dapat menyerap air dari kolam serta kotoran ikan lele ini yang akan menjadi pupuknya, jadi terbentuk semacam rantai makanan pada kolam tersebut,” jelas Syafruddin.

Salah satu warga binaan “JML” peserta budidaya ikan lele mengatakan sangat bersyukur dan antusias mengikuti program ini. Ia bercita-cita akan menggeluti usaha ini ketika bebas nanti.

“Sebelumnya sudah pernah coba pelihara ikan nila pakai kolam begini, cuma ukurannya lebih kecil lagi. Selama ikut bimbingan ini, kembali semangat dan berniat memulai usaha budidaya ikan nanti kalau bebas,” ungkapnya. (NN)

Pos terkait