Jadi Korban Mafia Tanah, Raside Bin Sau Desak BPN RI Terbitkan Kembali SHM

Abil
17 Mar 2022 15:52
HUKUM 0 57
3 menit membaca

MAKASSAR – Dugaan praktik mafia tanah terjadi di Kabupaten Maros, Temmappaduae, Dusun Palisi, Sulawesi Selatan. Raside Bin Sau yang menjadi korban mafia tanah mendesak Kementerian Agraria/Badan Pertahanan Nasional (BPN RI) agar menerbitkan kembali Sertifikat Hak Milik (SHM) atas namanya.

Dugaan praktik mafia tanah tersebut mencuat setelah H. Kandu terbukti melakukan balik nama sertifikat tanpa sepengetahuan pemilik Raside Bin Sau.

Baca Juga : Sepanjang Tahun 2021, Polri Tangani 69 Perkara Mafia Tanah dengan 61 Tersangka

SHM yang dimaksud adalah tanah yang bersertifikat pada tahun 1989 atas nama pemilik Raside Bin Sau dengan SHM No: 1028/Temmappaduae, luas 18.892 dan beralih ke H. Kandu pada tahun 1992 dengan cara yang tidak benar, tidak halal, dan melawan hukum.

Diketahui, ia bersama keluarga telah menguasai tanah tersebut sejak dahulu sampai sekarang secara turun temurun.

Raside yang ditemui di lokasi menceritakan, sebelum beralih, Kandu pernah datang menemuinya dan meminta sertifikat tanah dengan alasan untuk diperkuat.

Jadi Korban Mafia Tanah, Raside Bin Sau Desak BPN RI Terbitkan Kembali SHM

Raside Bin Sau, Pemilik Sah SHM No: 1028/Temmappaduae.

“Saya tidak tahu itu balik nama karena pada saat itu alasannya dia (kandu) datang mau melihat-lihat (SHM) dan katanya mau diperkuat itu sertifikat. Saya sama-sama ke notaris, disuruh tunggu di luar lalu diminta tanda tangan. Katanya mau diperkuat, ternyata itu balik nama atas namanya,” ungkap Raside kepada rakyatdotnews, Sabtu (12/03/2022).

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tag Populer

Belum ada konten yang bisa ditampilkan.